.: AHLAN WA SAHLAN :.

setiap insan punya kesukaan sendiri dalam kehidupan,sama sepertiku,penulisan merupakan antara kesukaanku,aku tidak ketahui,Ramaikah orang yang menyukai penulisanku.Namun yang pasti,jika tiada kebatasan waktu bisa ku penuhi kesukaanku ini agar dari penulisan yang buruk bisa diperbaiki.

sahabat penulis

Isnin, 14 Februari 2011

kerinduanku Menatap wajahmu ...Ya Habibullah


Salam maulidur rasul,sesungguhnya baginda lah nabi yang tersangat agung yang menjadi contoh kepada kita semua..seandainya tiba-tiba pintu rumah kita di ketuk dari luar,kita terdengar sayup sebuah suara merdu yang tidak pernah kita mendengarnya memberi salam,kita dengan pantas membuka pintu rumah,sebaik sahaja membuka pintu,kita terus terpaku melihat sebuah jasad yang sangat agung,yakni Nabi Muhammad s.a.w....
mungkinkah ketika itu,kita teragak-agak untuk menjemput tetamu agung itu masuk kerana memikirkan adik-adik perempuan,kakak-kakak kita yang berada di rumah yang tiada kain(tudung or jubah)untuk menutup aurat mereka meraikan kedatangan Rasulullah,bahkan mungkin kita sendiri tiada pakaian yang sopan untuk bertemu rasulullah,di almari hanya penuh dengan seluar jeans,baju ketat..jika masih ada sebuah kopiah usang yang di penuhi bintik-bintik hitam (mungkin juga baju kebaya dengan selendang nipis..
Rasullullah hanya tersenyum...
mungkinkah ketika itu kita teragak-agak untuk menjemput Rasulullah masuk kerana di rumah kita tiada AL-Quran or Sejadah untuk digunakan,ditambah almari-almari cantik yang hanya di penuhi pinggan mangkuk yang di import tanpa sebuah buku agama.Di dinding rumah kita pula hanya dilekat gambar artis-artis,pemain bola pujaan sebagai hiasan tanpa ada meskipun sepotong ayat-ayat suci Al-Quran..
ketika itu rasulullah terus tersenyum...
mungkinkah ketika itu kita tiba-tiba teringat akan vcd-vcd atau dvd-dvd l***h dan lagu-lagu rock yang di simpan di kabinet bawah televisyen..
Rasulullah tetap tersenyum...
mungkinkah ketika itu kita khuatir jika rasulullah tahu bahawa anak-anak kita tidak pandai membaca ayat-ayat suci al-quran,apatah lagi hadis-hadis baginda rasulullah s.a.w...
rasulullah terus tersenyum dengan senyuman yang sangat menawan...
mungkinkah kita terus menyuraikan perjumpaan tanpa menjemput Rasulullah untuk masuk ke rumah kerana di rumah kita penuh dengan perkara yang di larang Allah dan rasul-Nya.
Rasulullah hanya tersenyum merindui ummatnya yang di sebutnya dahulu..
Namun,adakah senyuman Rasulullah itu adalah senyuman berduka kepada ummatnya atau senyuman gembira..sanggupkah kita melihat rasulullah tersenyum duka kerana kita sebagai ummatnya..
ataupun..
Mungkin sahaja kita bersalaman erat,memeluk jasad agung baginda sambil mengucup baginda Rasulullah dan mengalir air mata kerinduan pada rasul kita,kemudian dengan senyuman yang sangat manis kita terus menjemput rasulullah menginap di rumah kita sambil meminta isteri atau kakak menyediakan air dan makanan untuk di hidangkan istimewa kepada baginda rasulullah, kemudian,kita terus meminta rasulullah memberikan nasihat kepada kita,kemudian meminta rasulullah mendoakan kebaikan kita dan keluarga di dunia dan di akhirat..
bahkan Rasulullah akan terus tersenyum gembira lantaran kerinduannya pada ummatnya sangat di hargai oleh ummatnya...
sekadar muhasabah bersama..
penulis~Ya Rasulullah,ummatmu ini ingin tatap wajah,kan pasti mengalir air mataku,kerna pancaran ketenanganmu..ingin sahaja aku mendakap dirimu,merasai kehangatan jasadmu yang penuh dengan kehangatan perjungan dalam menegakkan islam..
aku sangat merindui mu..~
by:r_zam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terdapat ralat dalam alat ini

.:: SYUKRAN JAZILAN ::.

''Perjuangan belum berakhir,Andainya jasad dikuburkan,tinggalkan ruh perjuangan pada generasi akan datang agar nasih ada yang sudi meneruskan perjuangan yang di penuhi mehnah ini.Namun,ia sangat manis bagi setiap pejuang''