.: AHLAN WA SAHLAN :.

setiap insan punya kesukaan sendiri dalam kehidupan,sama sepertiku,penulisan merupakan antara kesukaanku,aku tidak ketahui,Ramaikah orang yang menyukai penulisanku.Namun yang pasti,jika tiada kebatasan waktu bisa ku penuhi kesukaanku ini agar dari penulisan yang buruk bisa diperbaiki.

sahabat penulis

Jumaat, 27 September 2013

Wilayah akhlak



Assalamualaikum w.r.t
Dalam menjalani rutin kehidupan seharian,kita sudah pasti akan sentiasa bermuamalat dengan individu/makhluk yang lain samada kenalan,guru,ibu bapa,saudara mara ataupun sesiapa sahaja,bahkan jika duduk keseorangan di dalam hutan juga,ada tuntutan muamalat di situ meskipun dengan haiwan dan tumbuhan.bermaksud,sebagai seorang manusia ,faktor sekeliling kita adalah yang menjadi membentuk kita tidak kira samada anda seorang muslim atau sebaliknya.


Sebagai seorang muslim sebenarnya,islam mengajar kita cara-cara bermuamalat dengan manusia,haiwan dan tumbuhan.inilah yang di sebutkan sebagai akhlak.akhlak sangat penting dalam menilai sesuatu kehidupan seseorang,andai rosak akhlaknya maka apalah yang dapat di harapkan lagi dari jasad yang gagah.keindahan yang di bawa islam bukanlah sekadar syariatnya yang adil dan menyeluruh,bahkan keindahan islam dapat di cerminkan daripada umatnya yang berakhlak.
Berakhlak kepada manusia memungkinkan kita untuk menjadi ikon kepada umat agama lain,bayangkan andai dengan guru kita hormati,dengan si ibu kita berlembut,dengan si bapa kita menunduk hormat,dengan kenalan berbual lembut.apakah lagi ada nilai lain yang menyebabkan si guru,si ibu,si bapa dan kenalan memandang enteng terhadap kita?
Rasulullah sebagai ‘ibu’ kepada Akhlak mulia telah menjadi contoh kepada kita tentang keperibadian yang tinggi menghasilkan dakwah yang berkualiti,banyak kisah dalam sirah nabawi bagaimana nabi s.a.w sangat berakhlak walaupun ketika baginda s.a.w memerintah sebuah kerajaan.Pernah suatu ketika dating seorang arab badwi menarik kain rida’/shawl baginda sehingga menimbulkan kesan merah di leher baginda,lelaki badwi itu menuntut sesuatu daripada baginda,bahkan baginda menunaikan tuntutan tersebut tanpa membalas sikap keras orang badwi tersebut.Nah,inilah akhlak mulia yang di tunjukkan nabi s.a.w.
Islam juga menitik berat soal berakhlak dengan selain manusia seperti haiwan dan tumbuhan,haiwan dan tumbuhan juga merupakan makhluk yang bernyawa dan mempunyai hak yang perlu dipelihara oleh manusia.Inilah agama islam yang sangat teliti dalam akhlak,apakah ada lagi hujah yang boleh di buat untuk menyatakan islam agama ‘therorist’ sedangkan hal berkenaan haiwan dan tumbuhan pun di pelihara,apatah lagi nyawa manusia.berakhlak dengan haiwan dan tumbuhan juga memungkinkan seseorang mencapai ‘Jannah’ seperti sebuah kisah seorang yang masuk syurga hanya kerana memberi  air pada seekor anjing yang dahaga.Nabi s.a.w juga menunjukkan sebuah teladan yang sangat baik dalam berinteraksi dengan tumbuhan dan haiwan seperti kisah pohon kurma menangis apabila nabi s.a.w tidak lagi berkhutbah dengan memegangnya lantaran mimbar baru yang di gunakan nabi s.a.w,bahkan begitu banyak kisah yang dapat di teladani dalam berakhlak pada haiwan dan tumbuhan.
Percayalah teman,andai kita mahu menggoncang dunia untuk membawa kalimah Allah,bermulalah dengan akhlak yang terpuji.Sudah jelas,manusia mencintai kebaikan dan kecantikan,justeru,akhlak yang terpujilah sebuah kebaikan dan kecantikan.Bahkan lebih dari itu, islam akan lebih tersebar dengan akhlak yang Berjaya membawa ummatnya kesebuah ‘Wilayah akhlak’ yang pasti dirindui oleh manusia yang waras akalnya!

azam adam,
Gong badak,terengganu
28/9/2013,12.30pagi


Selasa, 24 September 2013

Kedukaan kunci kejayaan




Assalamualaikum w.r.t
Sudah sekian lama hamba tidak mencoretkan sesuatu untuk tatapan atau perkongsian bersama sahabat semua lantaran ‘virus’ yang biasa menyerang manusia iaitu sifat MALAS menulis.kadang-kadang hamba agak sibuk,tambahan banyak program yang terpaksa hamba hadiri.
Selama setahun hamba tidak mencoretkan sesuatu, sudah pasti sungguh banyak perkara yang ingin di kongsikan tetapi terlalu terhad dalam ruangan ini,doakan semuanya dapat hamba kongsikan untuk ilmu dan kehidupan kita agar sentiasa berada di landasan yang benar berpandu kepada Al-Quran dan Sunnah.



                 “la tahzan,InnAllaha maa’ana”
                ( Jangan bersedih,sesungguhnya Allah bersama kita )
 
Dalam kehidupan seharian sudah pasti akan kita lalui masa kegembiraan.Semua orang akan gembira bila dapat bersama keluarga dan berkongsi masalah tertentu,ada juga begitu gembira bila tiba saat ulangtahun kelahiran,begitu banyak hadiah yang di kirimkan oleh kenalan.Tidak kurang juga yang gembira dapat ‘bershopping’ tanpa masalah kewangan.Terdapat juga gembira hanya disebabkan mendapat senyuman dari seorang ‘guru disiplin’ yang sangat maklum sebagai seorang yang garang.tetapi sedarkah kita kegembiraan ada regunya…Apakah regunya??
Ketahuilah setiap apa yang wujud di dalam dunia ini ada regunya seperti hidup regunya mati,kanan regunya kiri,kerusi regunya meja,lelaki regunya perempuan dan hanya Allah sahaja yang tiada regunya kerana Allah maha Esa. Jadi,sudah pasti regu bagi kegembiraan adalah KeDUKAan
Kedukaan adalah perkara yang seringkali di lalui oleh setiap manusia,bahkan nabi s.a.w juga merasa duka dengan pemergiaan isteri tercinta saidatina khadijah binti khuwailid. Jika di zaman sekarang ini terdapat kedai atau farmasi menjual ‘ubat duka’ sudah pasti, itulah ubat yang paling laris di pasaran kerana manusia memang akan pernah merasai duka.
Kedukaan bukanlah penyebab kita rebah dalam perjuangan,bukanlah penyebab kita tewas dalam kehidupan,bahkan jauh dari penyebab kita merungut pada Sang Pencipta.Sedarlah kedukaan dalam kehidupan sebenarnya dapat merubah lemah menjadi  gagah, sengsara menjadi juara, bahkan kufur menjadi syukur.Tetapi untuk itu,Perlulah memandang kedukaan dengan POSITIF.
Dalam sirah nabawi,kita ketahui bahawa Nabi s.a.w begitu duka dengan pemergian isteri tercinta iaitu saidatina khadijah r.a  namun kemudian Rasulullah s.a.w bangkit menyebarkan dakwah dengan penghijrahan ke kota Taif,apabila tidak di terima di sana Rasulullah tetap meneruskan strategi dakwah sehingga kejayaan yang di capai melalui perjuangan nabi s.a.w yang panjang dan ber’duri’ itu,kita dapat merasai nikmat Iman dan islam ,bahkan kita begitu bangga menyebut ‘saya adalah Muslim’ .Begitu positifnya Nabi Muhammad s.a.w dalam menerima kedukaan.
Ketahuilah teman kedukaan menyebabkan kita sedar akan segala yang dimiliki adalah pinjaman daripada Allah s.w.t,bahkan Allah s.w.t sahaja yang berhak mengambil semula pinjaman itu agar kita tidak lebih hayut dengan kegembiraan.Jadilah hamba yang bersyukur apabila sampai kepada kegembiraan,jadikan kegembiraan itu lebih mendekatkan diri kita kepada Sang Pencipta yang sememangnya sudah menyajikan dalam kehidupan ini dengan segala nikmat.
Allahurabbi,hamba begitu gembira dengan melihat seseorang yang POSITIF lalu bangkit dari kedukaan dan mengejar kegembiraan yang kekal Abadi! Ketahuilah,Manusia yang Positif adalah orang yang Hebat di sisi manusia bahkan mulia di sisi Allah.
Terdapat ralat dalam alat ini

.:: SYUKRAN JAZILAN ::.

''Perjuangan belum berakhir,Andainya jasad dikuburkan,tinggalkan ruh perjuangan pada generasi akan datang agar nasih ada yang sudi meneruskan perjuangan yang di penuhi mehnah ini.Namun,ia sangat manis bagi setiap pejuang''