.: AHLAN WA SAHLAN :.

setiap insan punya kesukaan sendiri dalam kehidupan,sama sepertiku,penulisan merupakan antara kesukaanku,aku tidak ketahui,Ramaikah orang yang menyukai penulisanku.Namun yang pasti,jika tiada kebatasan waktu bisa ku penuhi kesukaanku ini agar dari penulisan yang buruk bisa diperbaiki.

sahabat penulis

Jumaat, 29 April 2011

Redhai perpisahan ini.


bismillahirrahmanirrahim..segala puji bagi Allah atas segala nikmat yang di berikan kepada hamba-Nya yang seringkali melakukan kemungkaran dan lalai daripada mengingatinya..penulis sangat bersyukur pada Allah atas nikmat masa dan kerajinana yang di berikan pada penulis untuk teruskankan menulis dan menulis.. menulis ini bisa di kira amalan soleh jika jalannya benar,tulisannya benar bahkan menjadi medan dakwah kepada si penulis,semoga tulisan kali ini bernilai ibadah [bak kata ust firdaus]..
kali ini penulis hanya menceritakan tentang cerita-cerita perpisahan[la tahzan:)] kerana kini sudah hari-hari terakhir penulis menuntut ilmu di terengganu,sudah tiga tahun di bumi terngganu,sudah pastinya banyak pengalaman yang penulis dapat di negeri persisir pantai ini,tidak pasti lagi kemana selepas ini samada masih sambung belajar di negeri ini atau sebaliknya.setiap pertemuan sudah pastinya tercipta perpisahan,lantaran pastikan perpisahan ini terjadi dalam keadaan di redhai Allah. ingin sekali penulis menyingkap sirah nabi bagaimana sedihnya nabi s.a.w bersedih di saat kewafatan isteri tercinta khadijah..
jika di amati,kewafatan khadijah telah memberikan impak yang besar kepada nabi s.a.w kerana sehidupnya nabi s.a.w di medan dakwah ketika itu,didokong oleh khadijah sebagai sayap kiri perjuangan nabi s.a.w. sehingga tahun kewafatan khadijah di namakan tahun kesedihan,sudah terbayang kita akan kesedihan yang melanda pada diri Rasulullah ketika itu,sesungguhnya khadijah merupakan isteri yang paling di sayangi nabi,juga isteri yang membawa zuriat kepada nabi s.a.w, juga isteri yang banyak mententeramkan nabi s.a.w.tetapi begitulah di tetapkan Allah,nabi s.a.w redha dengan perpisahan yang tercipta.bahkan rasulullah tetap meneruskan dakwah baginda, tertarik penulis akan kata-kata khadijah kepada Rasulullah s.a.w ketika mencari redha dan dakwah dalam perpisahan,ketika menanti saat-saat kematian khadijah terbaring dalam keadaan tidak terdaya dan berkata kepada suami tercinta mafhumnya "kini aku sudah tidak mampu untuk membantu agama ini dengan khudratku,jika boleh kau ambil tulang-tulangku untuk di jadikan senjata perang,kau ambillah selepas pemergianku" begitulah hebatnya perpisahan yang tercipta dari kekasih Rasulullah s.a.w.
penulis merasakan dalam kita meraikan perpisahan,tidak perlu kepada kita untuk mengikut budaya barat seperti yang berlaku pada hari ini,perlunya berfesyen barat dan memperagakan pakaian tidak cukup kain sehingga menampak kan aurat si pemakai,penulis sering melihat sehingga ada yang tidak memakai tudung walhal di kelas memakai tudung,mewarnakan rambut,memakai rambut palsu,bermakeup,pergaulan tidak terjaga dan sebagainya.seolah-olah menjadikan program yang halal kepada haram.tidak salah berjamuan,ber'anual dinner' mengikut tema jika mengikut hukum-hukum dan ikhtilat terjaga, namun,apa yang di lihat amatlah mendukacitakan.
sebetulnya kita perlu memperbetulkan kembali cara perpisahan kita dengan cara yang di redhai Allah.lakukanlah agar mana orang akan sentiasa mengingati kita walaupun sudah berpisah lama lantaran perpishan tercipta atas redha Allah. semoga Perpisahan penulis dan sahabat-sahabat merupakan perpisahan yang di redhai seperti mana perpisahan Nabi Muhammad s.a.w dan khadijah.
~terima kasih kawan-kawan atas jamuan yang ringkas tapi meriah, semoga perpisahan kita di redhai Allah.
~terima kasih juga atas hadiah yang cantik(*_^)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terdapat ralat dalam alat ini

.:: SYUKRAN JAZILAN ::.

''Perjuangan belum berakhir,Andainya jasad dikuburkan,tinggalkan ruh perjuangan pada generasi akan datang agar nasih ada yang sudi meneruskan perjuangan yang di penuhi mehnah ini.Namun,ia sangat manis bagi setiap pejuang''