.: AHLAN WA SAHLAN :.

setiap insan punya kesukaan sendiri dalam kehidupan,sama sepertiku,penulisan merupakan antara kesukaanku,aku tidak ketahui,Ramaikah orang yang menyukai penulisanku.Namun yang pasti,jika tiada kebatasan waktu bisa ku penuhi kesukaanku ini agar dari penulisan yang buruk bisa diperbaiki.

sahabat penulis

Isnin, 10 Mei 2010










Kisah ini dipetik dari emel yang ku terima..
Kisah benar, seorang ibu yang telah meninggal semasa runtuhan bangunan rumahnya,
[mungkin rumah..tak silap,] sedang menyelamatkan anaknya dari reruntuhan itu..
Lihat?
Anaknya tidur lena seolah-olah tiada langsung gangguan yang berlaku di sekelilingnya..
Sedih...ku baca kisah ini,
Lagi sedih dengan kisah para 'ibu' yang tidak sah yang membuang anaknya seperti
S A M P A H!

Di mana kasihnya?
Sayangnya?
Pada benih yang haram itu..tidak patut dipersalahkan hanya kerna kesilapan
'ibu' dan 'bapa' yang tidak sah itu..

Okey2..
Soal ni, halal dan haramnya membunuh nyawa tak berdosa begitu
telah pun diketahui umum..
Kembalilah manusia zaman ini kepada zaman kejahilan/jahiliah..
kerna?
zaman dulu pun, dibunuh bayi2 yang tak berdosa terutama bayi perempuan
yang dikatakan membawa nasib sial dan malang pada sesebuah instituti kekeluargaan..

Firman Allah dalam Surah Al-Isra’ ayat 31 yang bermaksud:

“…dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu kerana takutkan kemiskinan.
Kamilah yang memberi rezeki kepada mereka dan juga kepadamu.
Sesungguhnya membunuh mereka adalah satu dosa besar.”




******


Berita tentang hal ni dah jadi perkara biasa di M A L A Y S I A..
nauzubillah!
Dah banyak masuk akhbar..berita di tV pun da keluar..
Ustaz dan ustazah,
Para ilmuan agama dah pun meluahkan rasa tidak puas dan mengingatkan hukum
mengenainya..bukan?

Ok2.
Semoga dijauhkan diri dari melakukan perkara2 yang tak sekali diredhai Allah ini.
Sebenarnya bukan nak cerita pasal hal ni,
just tentang K A S I H seorang insan bernama I B U.
[memandangkan diri ni panggil ibu sebagai E M A K,jadi tukar2]

E M A K,
engkaulah R A T U hatyku.
melihat senyumanmu, mendatangkan ketenangan..
[seperti ketenangan melihat pasanganmu tersenyum hepy,A B A H la tu]
lagi2 jika kegembiraan itu dari ukiran tanganku untukmu..
ukiran kasih sayang yang belum mampu menterjemahkan maknanya,

E M A K,
benarlah..kuatnya naluri seorang ibu..
apabila diri dilanda kesedihan dan jiwa kacau dengan dugaan
sekeliling,
yang mampu kulakukan agar tidak menjentik kerisauanmu adalah dengan
mendiamkan diri..
sehingga kuluahkan hanya pada DIA yang Sudi Mendengar..

E M A K,
pesanan ringkasmu hadir saat ku dilanda kesedihan yang mendalam,
menambah keyakinan bahwa,
walau jauh beribu batu jarak antara kita,
namun naluri dan kasihmu mampu c0nnect jua dengan hati dan jiwaku..
c0nnect dengan keadaan diriku yang mampu dikau rasai..

Seorang ibu punya deria ke6 yang mampu merasa apa yang dirasakan oleh
seorang anak!

Kasih seorang ibu tak perlu dipertikaikan,
wahai insani di luar sana..
kasihnya bukan terbukti dengan setiap limpahan harta atau keinginan yang
dipenuhi..
tapi kasih syg itu hadir dan letaknya pada jiwa..
hati yang merasa..
kuatkanlah haty dan connection anda dengan ibu bapa tersyg,
selagi mereka masih ber N Y A W A.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terdapat ralat dalam alat ini

.:: SYUKRAN JAZILAN ::.

''Perjuangan belum berakhir,Andainya jasad dikuburkan,tinggalkan ruh perjuangan pada generasi akan datang agar nasih ada yang sudi meneruskan perjuangan yang di penuhi mehnah ini.Namun,ia sangat manis bagi setiap pejuang''